Di Masa Reses, Lisda Hendrajoni Mengalirkan Sejumlah Bantuan ke Pessel

 

SUMBAR-PESSEL-NEWSLAN.ID. Memasuki masa reses ke 3 (tiga) tahun 2022, anggota DPR RI Partai NasDem asal Sumatera Barat Lisda Hendrajoni turun ke daerah pemilihannya (Dapil), tepatnya di Kabupaten Pesisir Selatan.

Selama masa reses, Lisda mengoptimalkan pertemuan dengan masyarakat untuk menjemput aspirasi sekaligus menyerahkan sejumlah bantuan dan program yang ia bawa dari pusat. Disela-sela kunjungan kerja, ia melihat dari dekat pembangunan rumah tidak layak huni (RTLH) di Kecamatan Lengayang yang sebelumnya sudah diserahkan pada akhir Desember 2021. Dari 100 unit RTLH yang menerima bantuan, hampir mencapai angka 75 persen selesai dan sudah dapat dihuni oleh masyarakat.

“Ya, ini merupakan program bantuan pembangunan rehab RTLH yang sebelumnya kami serahkan pada akhir tahun kemarin sebanyak 100 unit di Pessel. Alhamdulillah, setelah kami tinjau kembali sudah banyak yang selesai, dan sudah bisa ditempati oleh keluarga penerima mamfaat. Sementara yang lainnya masih dalam proses, namun diperkirakan selesai dalam waktu 15 sampai 20 hari kedepan,” ujar Lisda pada wartawan, Minggu (6/3/2022).

Selain pengawasan pembangunan RTLH, anggota Komisi VIII DPR RI tersebut juga menyerahkan sejumlah alat bantu dan kursi roda bagi masyarakat yang membutuhkan sesuai dengan permintaan yang diajukan masing-masing.

Bahkan, Lisda juga sempat menyambangi kediaman Farid (4), di Kecamatan Ranah Pesisir, merupakan bocah yang mengalami kelumpuhan sejak usia 4 bulan.

Farid merupakan pasangan dari Jefri Naldi (39) dan Susi Novita Sari (34). Ia merupakan anak bungsu dari 3 (tiga) orang bersaudara. Saat itu Ibu Farid bercerita, jika anaknya sebenarnya lahir dalam kondisi normal. Namun saat usianya beranjak sekitar dua bulan, ia mengalami demam tinggi hingga kejang-kejang.

“Penyandang disabilitas dan lansia merupakan tanggung jawab seluruh pihak. Sebab, mereka yang memiliki keterbatasan sangat membutuhkan perhatian khusus dari orang-orang sekelilingnya. Apalagi dimasa pandemi ini, tentunya mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Ditambah pula dengan kondisi keluarga yang kurang mampu. Tentunya hal ini menjadi perhatian khusus kita bersama,” ucap perempuan yang baru saja dinobatkan sebagai politisi berpihak pada rakyat miskin itu.

Baca Juga :   Indonesia-Korea Selatan Kembangkan Teknologi Pengelolaan Sampah Ramah Lingkungan

Melihat kondisi yang dialami Farid, Lisda berjanji bakal memberikan kursi roda khusus untuknya, dan segera diantar jika proses perakitannya selesai.

“Karena kondisi Farid khusus, kami pesankan dulu alat bantunya berupa kursi roda yang spesial juga, sehingga nanti bisa membantu Farid dalam beraktivitas sehari-hari,” ucapnya lagi.

Perhatian Lisda terhadap kaum disabilitas memang menjadi sorotan dari berbagai kalangan. Tak heran jika Srikandi NasDem ini dinobatkan sebagai Bunda Disabilitas di Pesisir Selatan dan Sumatera Barat.

“Mereka adalah anak-anak istimewa yang dititipkan Allah SWT. Dengan keterbatasan yang mereka miliki, tentu ada juga bakat yang dapat ditonjolkan dari mereka. Jadi, tinggal bagaimana kita dapat mengasahnya sehingga mereka dapat pula merasakan kegembiraan layaknya orang normal pada umumnya. Khusus bagi anak-anak penyandang disabilitas, nantinya bakal diajak untuk mengikuti lomba poci tingkat provinsi,” katanya saat berkunjung ke SDLB Negeri 2 Ranah Pesisir.

Tak hanya bantuan di bidang sosial, Lisda juga membawa sejumlah program peningkatan ekonomi masyarakat khususnya bagi mereka yang berskala rumahan.

Hal tersebut diwujudkan dengan penyerahan bantuan bibit pohon Pinang Batara kepada masyarakat Kabupaten Pesisir Selatan, yang nantinya dapat dijadikan penghasilan tambahan, dengan nama program Sejuta Pinang Investasi Skala Rumahan.

Ia menyebut, nantinya masing-masing rumah yang didata sesuai permintaan akan menerima 5 sampai 10 batang bibit Pinang Batara siap tanam, dengan jangka waktu siap panen minimal 3,5 tahun.

“Untuk tahap awal, kami salurkan sebanyak 1.500 batang yang nantinya diserahkan sesuai permintaan masyarakat yang tersebar pada tiga kecamatan di Pesisir Selatan, yakni Sutera, IV Jurai, dan Bayang. Insy**