Jaga Stabilitas Harga Kebutuhan Pokok, Pemkot Semarang Gelar Operasi Pasar

Semarang – Newslan.id – Dinas Perdagangan dan Dinas Ketahanan Pangan Kota Semarang menggelar operasi pasar di pasar Peterongan guna menjaga stabilitas harga kebutuhan pokok masyarakat. Hal itu sesuai dengan arahan dari Wali kota Semarang Hevearita G Rahayu yang mendapat informasi adanya kenaikan beberapa komoditas pangan di Kota Semarang.

“Ibu wali kota, tadi pagi mendapatkan info ada kenaikan beberapa komoditas pangan terutama sayur ada kenaikan di pasar Peterongan. Kemudian kami tindaklanjuti dengan sidak ke lokasi. Saya berkoordinasi dengan Dinas Perdagangan untuk mengecek harga di sana,” jelas Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Bambang Pramusinto.

Bambang tidak menyangkal adanya kenaikan harga beberapa komoditas pangan di pasar tersebut. Bambang bahkan menambahkan mengenai masalah klasik yang sering ditemuinya di pasar Peterongan yaitu perbedaan harga di dalam pasar dan di luar pasar. Menurutnya, perbedaan harga antara di dalam pasar Peterongan dan di luar pasar Peterongan berkaitan dengan ongkos angkut barang.

“Kalau di pasar Peterongan, selama ini ada permasalahan klasik yaitu variasi harga di dalam pasar dan di luar pasar. Jadi yang di luar pasar Peterongan harganya jauh lebih murah, kalau yang di dalam pasar lebih mahal karena ada ongkos angkut,” kata Bambang.

Pihaknya juga membandingkan harga di pasar Peterongan dengan harga acuan dari Badan Pangan Nasional. Menurutnya, harga komoditas di Pasar Peterongan masih dalam taraf normal.

Untuk selanjutnya, pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian dan Dinas Perdagangan untuk menyelesaikan masalah ini. Salah satu hal yang menjadi sorotannya adalah mengenai pentingnya perubahan manajemen untuk suplai komoditas ke pasar-pasar rakyat di Kota Semarang.

Dalam sidak di pasar Peterongan tersebut, diketahui komoditas sayur mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Komoditas sayur yang mengalami kenaikan adalah komoditas sayur yang masuk dalam pangan strategis seperti cabai dan bawang merah. Wortel dan tomat juga mengalami kenaikan, tetapi bukan merupakan komoditas pangan strategis sehingga tidak dibuatkan harga acuannya.

Baca Juga :   Ganjar Ajak Rotary Indonesia Selesaikan Persoalan Kawin Muda dan Stunting
Mau Pesan Bus ? Klik Disini