Ada Sebanyak 1.371 Anak Menderita Stunting yang Tersebar di 126 Kelurahan di Kota Semarang

 

Jateng – Semarang – Newslan-id. Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu memberikan cooking class atau tutorial memasak menu makanan untuk mencegah stunting, di halaman Gedung DPRD Provinsi Jawa Tengah, baru baru ini.

Ada sejumlah menu makanan yang dimasak langsung di hadapan para ibu-ibu yang memiliki anak stunting. Tutorial memasak ini juga dilakukan bersama Persatuan Istri Wakil Rakyat Provinsi Jawa Tengah (Periswara).

“Saya mempraktekan resep dari Ibu Megawati. Ibu Megawai membuat resap untuk anak-anak stunting dan ibu hamil,” papar Ita, sapaannya.
Ita memaparkan, 1.000 hari kehidupan pertama atau saat mulai mengandung sudah harus menjadi perhatian para ibu agar anak yang dilahirkan nantinya tidak mengalami stunting.
Dia menyebutkan, ada 1.371 anak stunting di Kota Semarang. Mereka tersebar di 126 kelurahan. Arahan dari Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, anak stunting di Kota Lunpia diberi makan setiap hari selama dua bulan mulai Maret ini. Ini merupakan upaya Pemerintah Kota Semarang menanngani kasus stunting.

“Kemarin yang pertama kali di Tanjungmas diberi tiga bulan berturut-turut. Dari 79 anak stunting di Tanjungmas, 14 sudah bisa kembali normal. Program ini dilanjutkan pada 2022,” paparnya.

Namun, menurut Ita, Pemerintah Kota Semarang tentunya tidak bisa memberikan secara terus menerus. Dia mendorong masyarakat bisa mengolah makanan secara mandiri untuk mencegah stunting. Melalui tutorial memasak ini, pihaknya ingin memberikan edukasi bahwa makanan bergizi mudah dimasak. Selain itu, bahannya juga mudah dan murah didapatkan.

“Kami harus terus menyosialisasikan bagaimana memberi pemenugan gizi kepada anak-anak kita kaeena di Undonesia sendiri 1 diantara 4 anak menderita stunting. Jadi, sekitar 24 persen. Bapak Presiden Jokowi menargetkan 2024 bisa turun sekitar 14 persen,” jelas Ita.

Baca Juga :   SMAN 12 Merangin Berhasil Membawa 11 Piala Dalam Rangka Perlombaan HUT Ponpes Al Munawwaroh 

Selain memberikan edukasi, Pemerintah Kota Semarang juga memberikan bantuan bahan makanan mentah sebagai selingan asupan berupa kacang hijau, tepung beras, agar-agar, dan biskuit. Ita juga memberikan catatan resep didalamnya sehingga para ibu bisa mengolahnya untuk anak-anak.
“Untuk memepercepat penanganan stunting tentu dari ibu-ibu sendiri. Saya bwrsama ibu-ibu Periswara mengedukasi bahwa memasak makanan menu untuk cegah stunting itu mudah dan murah,” terangnya.

Terpisah, sebelumnya, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi mengatakan, Pemerintah Kota Semarang terus melakukan upaya penanganan stunting. Dia menyebut banyak ibu yang belum paham soal gizi untuk anak. Sehingga, perlu dilakukan sosialisasi. Selain itu, Pemerintah Kota Semarang juga melakukan pemberian makanan bergizi sehari tiga kali selama tiga bulan.

“Kita membagikan makanan gizi sehari 3 kali selama 3 bulan dan pemberian susu termasuk vitamin lewat program Dinkes. Kalau angkanya hari ini sangat menakutkan tapi saya yakin tahun depan sudah bisa turun sangat drastis,” ucapnya. (Khrisna)

Mau Pesan Bus ? Klik Disini